sajada filosopi kopi

 

Diskusi Kedai Kopi 3a (Islam?)

Zaqi dan Dean adalah dua sahabat lama yang memiliki pandangan berbeda mengenai Tuhan dan Agama tetapi keduanya memiliki persamaan yaitu selalu berpikir logis.

Setelah perbincangan seru dan hangat dalam dua kali pertemuan mereka sebelumnya di sebuah kedai kopi yang katanya menjual kopi paling enak, kali ini mereka sepakat untuk kembali bertemu, kali ini mereka sepakat bertemu di apartemen tempat tinggal Zaqi.

(baca artikel sebelumnya)
Diskusi Kedai Kopi 1 (Tuhan?)
Diskusi Kedai Kopi 2 (Agama?)

Dua cangkir kopi dengan asap mengepul pun diletakkan Zaqi di atas meja yang berada pada area outdoor ruangan apartemennya dimana Dean sedang menikmati suasana malam yang sejuk dari ketinggian gedung yang baru saja selesai diguyur hujan.

Dean tampak menghirup aroma kopi lalu meyeruputnya sedikit.

Dean : "(terdiam sejenak, lalu meneguk kembali kopi tersebut) Bro, ini kopi dari mana?"

Zaqi : "Bikin sendiri, kenapa?"

Dean : "Kok sama rasanya dengan kopi di kedai yang biasa kita ketemu?"

Zaqi : "He he, belum kenal ya dengan ownernya? Salam kenal Pak."

Dean : "Oohh.. Ha ha ha, Serius?"

Zaqi : "Serius."

Dean : "Kalo betul, Mantap juga akting kalian di kedai, Gimana ceritanya bisa terjun di bisnis cafe?"

Zaqi : "He he, Singkatnya gini, Aku kan memang penikmat kopi yang suka buat kopi juga, secara kebetulan ketemu teman-teman yang memang beneran pakar kopi, iseng-iseng belajar, ditambah terinspirasi buku 'Filosopi Kopi' yang keren itu, Ha ha."

"kemudian kepikiran untuk punya kedai sendiri, Sekalian aja komporin teman-teman tadi untuk buka usaha kedai kopi bareng-bareng, Alhamdulillah jalannya lancar dan hasilnya lumayan."

Dean : "Lalu kenapa harus ngumpetin status segala bro? Bukannya lebih asik kalo terjun langsung bro?"

Zaqi : "Teman-tamanku disana lebih jago lah untuk bikin kopi."

"Kita bagi-bagi tugas Bro, aku kebagian hal-hal yang berhubungan dengan bisnis ini, mencakup selera pasar."

"Makanya, agar aku bisa mendapat komentar, reaksi hingga ekspresi sejujur mungkin dari para konsumen sampai kompetitor, aku lebih baik menyembunyikan eksistensiku disitu."

Dean : "Luar biasa! Enggak salah kan kemarin aku mencalonkan kau menjadi direktur marketing? Ha ha."

Zaqi : "Siaaap! Ha ha."

Dean : "Ok bro, saatnya kita mulai majelis taqlim ala filosopi kopi mu, kenapa kau memilih Islam sebagai agamamu?"

Zaqi : "Ok, Secara histori pribadi, kau kan tahu aku sudah terlahir turun-temurun dari keluarga muslim, berbeda dengan kondisi kamu terlahir berada dikeluarga yang berwarna-warni dan kini kau pun malah telah memilih untuk menjadi atheis.

"Sehingga untuk menjaga objektivitas diskusi kita, aku akan menggunakan metode kaca mata kuda, dimana semua pilihan agama kuletakkan disamping dahulu dan yang kita letakkan didepan adalah parameter-parameter yang harus kita sepakati bersama."

Zaqi : "Kau sudah sepakat tentang eksistensi Tuhan dan perlu adanya agama?"

Dean : "Agar kita tidak mengulang-ulang diskusi sebelumnya, anggap saja iya."

Zaqi : "Baiklah, artinya diskusi kita sekarang adalah Tuhan dan Agama yang mana? Betul tidak?"

Dean : "Cocok."

Zaqi : "Ok, bagaimana kalau sekarang aku mengaku kalau aku lah Tuhan?"

Dean : "Silahkan, itu kan hanya pengakuanmu sementara aku tidak mengakuinya."

Zaqi : "Kenapa kau tidak mau mengakuinya?"

Dean : "Karena kau tidak memenuhi syarat sebagai pencipta alam semesta."

Zaqi : "Tepat sekali, Kalau kita bicara tentang Tuhan, harus jelas dulu apa definisi atau apa syaratnya sesuatu itu bisa disebut Tuhan."

"Baru saja kita telah menemukan salah satu syaratnya, yaitu Dia haruslah pencipta alam semesta dan isinya atau sering kita sebut sebagai Maha Pencipta."

"Kemudian, bagaimana jika Matahari kita sebut sebagai Tuhan, setuju?"

Dean : "Matahari kan jelas bukan subjek pencipta."

"Matahari hanyalah salah satu bintang diantara tak terhingga jumlah bintang-bintang."

"Bukanlah objek angkasa yang paling besar dan terang."

"Masih banyak objek angkasa yang sudah terbentuk jauh sebelum matahari ada."

"Bahkan diprediksi akan padam juga nantinya, entah kapan."


Zaqi : "Nah, Kita telah mendapat beberapa parameter tambahan mengenai spesifikasi Tuhan."

"Dia haruslah satu-satunya, Dia tidak serupa, apalagi kalah dengan objek lainnya,

"Dia harus paling awal dan Dia tidak boleh mati, bagaimana?"

Dean : "Sepertinya begitu."

Zaqi : "Berarti aku sudah tidak boleh mengajukan usulan Tuhan dari kalangan manusia, binatang, pohon hingga benda mati karena tidak memenuhi standar kualifikasi Tuhan tadi, benar?"

Dean : "Hmm, Tunggu.."

"Aku tahu arah diskusimu, sorry, bolehkan aku coba sejenak mewakili golongan agamis yang memiliki Tuhan tidak sesuai dengan spesifikasi kita tadi."

"Jika Tuhan itu menjelma sebagai manusia suci, pohon suci, binatang suci, benda mati suci atau apapun yang tidak mempunyai spesifikasi Tuhan tadi, bisa saja kan?"

Zaqi : "He he, Menjelma, Tercipta atau Terlahir?

"Karena jawabannya bisa berbeda."

Dean : "Yang mana saja, Kenapa tidak boleh? Itu kan hak Tuhan Bukan?"

Zaqi : "Baiklah, aku suka dengan diskusi yang fleksibel walaupun kita malah jadi melebar."

"Kira-kira, seandainya ada seorang manusia suci datang kepadamu dan berkata dia terlahir untuk menjadi Tuhan, lantas Kau percaya?"

Dean : "Bisa saja, Kalau dia mampu melakukan sejumlah pembuktian ketuhanannya."

Zaqi : "He he, Pembuktian apa yang akan kau minta untuk pengakuan predikat sekelas Tuhan? Debat Iptek?"

Dean : "Mungkin terbang atau sesuatu yang fantastis tentunya, ha ha ha."

Zaqi : "Ha ha, apa bedanya dengan mukjizat seperti para nabi? Nabi tidak mengatakan dirinya adalah Tuhan, bahkan kalau cuma terbang David Copperfield juga melakukannya."

Dean : "Ha ha becanda, sori bro, mungkin aku minta kita semua langsung dibawa ke syurga saja bro."

Zaqi :"Ha ha, jadi sebagai pembuktian, kita ke syurga ya?"

"Bagaimana jika dia memang bisa menempatkanmu kesuatu dimensi lain yang tidak kau kenal, tempat yang sangat indah, penuh kesenangan, dimana tempat tesebut tidak pernah terjangkau akal kita."

"Apakah dia resmi jadi Tuhan mu?"

Dean :"Bisa jadi, artinya dia dapat membuktikan, bukan?"

Zaqi : "Kurang greget Bro, Where's your science logic?"

"Untung mesin waktu sampai saat ini masih khayalan, bayangkan jika memang ada, kita semua akan resmi menjadi tuhan, saat kita bawa orang 'Zaman Batu' itu ke 'Zaman Sekarang'."

"Gak usah jauh-jauh deh, kau culiklah saudara kita yang terisolir di pedalaman ke hotel bintang 5, baginya mungkin sudah seperti melihat syurga bukan? ha ha."

Dean : "Ha ha, Ok deh, kalau kamu, pembuktian apa yang kau minta?"

Zaqi : "Cukup kuminta dia menjelaskan tentang dirinya sendiri."

"Dari jawabannya saja, kita sudah bisa menilai siapa dia"

Dean : "Bagaimana kalau dia mampu memberikan jawaban logis?"

Zaqi : "Cobalah kau wakilkan jawaban logis itu."

Dean : "Ya misal dia mengatakan dia adalah Tuhan Yang Maha Esa, Maha Kuasa, Maha Pencipta, Kekal dan sebagainya yang tadi kita bicarakan, Belum cukup?"

Zaqi : "Masalahnya dia yang berbicara padaku tidak Maha Esa karena serupa dengan kita-kita juga bahkan banyak yang lebih baik dari dia, entah fisik, intelektualitas, materi dan sebagainya.

"Tidak Maha Kuasa karena masih harus bergantung pada kebutuhan-kebutuhan manusia seperti uang, makanan, keselamatan, kesehatan, orang tua, teman, alat transportasi, alat komunikasi dan sebagainya."

"Tidak Maha Pencipta karena dia sendiri adalah ciptaan melalui proses kelahiran."

"Tidak terdahulu karena eksistensinya hanya ada di rentang umurnya.

"Tidak Kekal karena fisiknya juga mengalami proses penuan sesuai umurnya dan kalau kita ditakdirkan lebih berumur panjang dari dia, ujung-ujungnya akan menyaksikan kematiannya."

"Apa bedanya dengan pengakuan dia dengan pengakuan Fir'aun serta Fir'aun-Fir'aun modern yang kita kenal?"

"Berikutnya ada pertanyaan, misi apa yang dibawa serta urgensinya hingga Tuhan harus menjelma menjadi manusia?"

"Terakhir efektifkah strategi penjelmaan itu terhadap misinya?

"Apakah tidak janggal seorang presiden seolah menyamar blusukan hanya untuk sebagian kecil rakyatnya tanpa pengawalan, tanpa atribut kepresidenan, berusaha tampil mirip dengan rakyatnya tetapi disaat yang sama juga mengabarkan identitasnya kepresidenannya.

Dean : "Tapi Tuhan mu pun melakukan hal yang tidak efektif, Bro, Buat apa Dia mengirim kita kedunia untuk menyembahnya, kalau Dia Maha Kuasa, sim salabim saja."

Zaqi : "Ha ha sabar bro, Tuhan ku kan bukan manusia, nanti semakin melebar tanpa ada yang tuntas, kita mau melompat ke diskusi sim salabim atau kita selesaikan masalah manusia, hewan, binatang, pohon atau benda yang di Tuhankan?"

Dean : "He he, i'm atheis, aku hanya mencoba mewakili golongan yang lain."

"Jadi siapa Tuhan mu?"

Zaqi : "Tadi sedang kujelaskan tapi kau geser materi diskusinya, sekarang ikuti materi mu, malah kau kembalikan lagi ke awal, ha ha ha."

"Ku coba kerucutkan ya."

"Karena kau sedang mencari Tuhan dan agama yang sesuai logika akal sehat, apakah kau mau mempercayai Tuhan yang tidak Maha Esa, tidak Maha Kuasa, tidak Maha Pencipta, Tidak Terdahulu dan Bisa Mati?"

"atau seperti yang kau baru bilang, i'm atheis?, diskusi pun akan kembali ke pertemuan pertama kita."

Dean : "Ha ha, sori bro, Ok, tentang status keagamaanku entah apalah namanya."

"Aku setuju jika Tuhan harus ada, agama harus ada, kita juga sepertinya telah menganulir beberapa pilihan Tuhan yang ditawarkan macam-macam agama tetapi tidak lolos kualifikasi.

Zaqi : "Jangan salah sangka bro, dalam diskusi kita tadi, aku kan tidak menyebut nama agama apa pun, tidak menganulir atau memilih nama agama, aku hanya mengarahkan agar kita harus sepakat terlebih dahulu tentang persepsi akan Tuhan."

"Setelahnya aku hanya akan menjelaskan semampuku tentang Tuhan dan Agama ku saja, masalah agama-agama yang lain nanti kau teliti sendiri saja, agar lebih objektif."

"Yang penting apakah kita telah sepakat mengenai spesifikasi tadi? Agar aku bisa meletakkannya kedepan parameter-parameter tadi."

Dean : "Sepakat Bro."

Zaqi : "Bismillahirrahmannirrahiim."

"Siapakah Tuhanku?"

"Bukan aku yang harus mendifinisikannya, tapi biarlah Dia yang mengenalkan diri-Nya kepada mu melalui perkataan-Nya dalam kitab suci Al Qur'an yang dititipkan melalui Nabi Muhammad SAW dalam surat Al Ikhlas : 1-4


قُلْ هُوَ اللَّهُ أَحَدٌ ﴿١﴾ اللَّهُ الصَّمَدُ ﴿٢﴾ لَمْ يَلِدْ وَلَمْ يُولَدْ ﴿٣﴾ وَلَمْ يَكُن لَّهُ كُفُوًا أَحَدٌ ﴿٤


1. Katakanlah: Dia-lah Allah, Yang Maha Esa
2. Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu
3. Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan
4. Dan tidak ada yang setara dengan Dia


(Bersambung)

 

Wallahu a’lam bish-shawab

SAJADA Media Islam Inspiratif

 

Baca Juga :

Diskusi Kedai Kopi 1 (Tuhan?)

Diskusi Kedai Kopi 2 (Agama?)

Diskusi Kedai Kopi 3b (Islam?)

 


 

BERITA

Takutnya Musuh Islam Dengan Terjalinnya Ukhuwah Islamiyah

 

Saat ini terlalu banyak kita menyaksikan hal-hal ironis dimana kita sangat mesra dengan mereka yang memusuhi Islam tetapi sangat keras terhadap sesama ahlussunnah waljamaah.

Masjid Indonesia Pertama di London-UK

 

Kisah perjuangan pembangunan Masjid Indonesia pertama di London menemui babak baru. Upaya yang telah dirintis sejak 20 tahun tersebut, kini terancam gagal.

Bijaksana Dalam Share Di Media Sosial

 

Jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.

Tabligh Akbar Politik Islam - Subuh Berjama'ah di Masjid Al Azhar

 

Semenjak bergulirnya masalah "Penistaan Al qur'an", terlepas dari masalah itu sendiri, rupanya membawa dampak positif, yaitu merekatnya kembali ukhuwah Islamiyah.  

KH Ma'ruf Amin : Perbedaan Ditoleransi, Penyimpangan Diamputasi

 

"Perbedaan dan penyimpangan adalah dua hal berbeda. Kalau perbedaan, wilayahnya menyangkut hal-hal yang bersifat furu'iyah".

TAUSIAH

Ucapan Selamat Saat Idul Fitri dan Jawabannya

 

Saat hari raya idul fitri, kita terbiasa saling mengucapkan selama untuk sesama muslim, lalu bagaimana ucapan yang dicontohkan oleh Rasulullah dan diikuti oleh sahabat Nabi? Bagaimana pula jawabannya?

Diskusi Kedai Kopi 1 (Tuhan?)

 

"Kau percaya benda-benda mati itu bisa menciptakan sesuatu tetapi sementara kau menolak setengah mati, bahwa ada “Sesuatu yang Maha Cerdas” yang kebetulan tidak kau kenal karena tak bisa kau lihat, yang telah menciptakan alam semesta dan segala isinya termasuk makhluk hidup hanya karena kita menyebutnya dengan istilah “Tuhan?

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Abdullah Gymnastiar 2017

 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Abdullah Gymnastiar 2017 

Diskusi Kedai Kopi 3a (Islam?)

 

"Bukan aku yang harus mendifinisikannya, tapi biarlah Dia yang mengenalkan diri-Nya kepada mu melalui perkataan-Nya dalam kitab suci Al Qur'an yang dititipkan melalui Nabi Muhammad SAW dalam surat Al Ikhlas : 1-4"

 

Bersabar Saat Dalam Kelapangan Rezeki

 

"Tidaklah mungkin terjadi seorang fakir menderita kelaparan dan kekurangan pakaian, kecuali oleh sebab kebakhilan kaum berpunya. Ingatlah, Allah SWT akan melakukan perhitungan yang teliti dan meminta pertanggungjawaban mereka dan selanjutnya akan menyiksa mereka dengan siksaan yang pedih" (HR Ash-Shabuni).

BELAJAR ISLAM

Pembagian Hukum Fiqih

Fikih (Fiqh) adalah salah satu bidang ilmu dalam syariat Islam yang secara khusus membahas persoalan hukum yang mengatur berbagai aspek kehidupan manusia, baik kehidupan pribadi, bermasyarakat maupun kehidupan manusia dengan Allah.

Huruf Hijaiyah

 

Agar bisa membaca Al-Qur’an, kita perlu mengenali huruf-huruf hijaiyah, yang juga merupakan huruf dalam bahasa Arab. 

Kisah Nabi Sulaiman, Semut & Cacing Buta

 

Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh mahfuzh).

KH. Ahmad Dahlan

 

Pada usia 15 tahun, beliau berhaji sekaligus menuntut ilmu ke Mekah. Selama 5 tahun berguru kepada banyak tokoh besar Islam dunia, beliau juga mulai bersentuhan dengan berbagai pemikiran Islam pembaharu. 

Sumber Ilmu Fiqih

Sumber fiqih adalah dalil-dalil yang dijadikan oleh syariat sebagai hujjah dalam pengambilan hukum. Dalil-dalil ini sebagian disepakati oleh ulama sebagai sumber hukum, seperti Al Qur’an, Sunnah dan Ijma’. Sebagian besar ulama juga menetapkan Qiyas sebagai sumber hukum ke empat setelah tiga sumber di atas