sajada matematika

 

Dahsyatnya Kekuatan Media Pemberitaan Televisi

Fase Lahirnya Kebebasan Pers Media Pemberitaan Televisi.

Hadirnya RCTI pada tahun 1988 merupakan embrio awal  dari terbukanya keran informasi publik yang sebelumnya hanya dimonopoli TVRI sebagai televisi milik pemerintah. Walaupun demikian, pada awalnya kehadiran televisi-televisi swasta hanya berperan sebagai media hiburan.

Kemudian pada tahun menjelang runtuhnya rezim orde baru, suasana politik dalam negeri pun menjadi memanas. Program-program berita yang sebelumnya nasibnya cuma menjadi pelengkap identitas sebuah stasiun televisi, akhirnya menjadi program penting.

Program berita menjadi menarik karena konten-konten berita faktual yang sebelumnya tabu, perlahan ikut dalam arus reformasi.

Kondisi tersebut dimuluskan oleh melemahnya cengkraman pengawasan konten pemberitaan dari penguasa rezim orde baru sebagai imbas dari melemahnya juga cengkraman politik rezim tersebut, sehingga walaupun sebenarnya status kepemilikan saham RCTI, SCTV dan TPI masih memiliki ikatan hubungan dengan “keluarga penguasa” tetapi aroma kebebasan pers sudah semakin kencang dan sulit untuk dibungkam.

Hal ini membuat para awak redaksi pemberitaan tampak bergairah. Liputan 6 SCTV, Seputar Indonesia RCTI menjadi ditunggu-tunggu layaknya tayangan telenovela. "Menguliti" tokoh-tokoh petinggi negara dengan pertanyaan-pertanyaan lugas dan tajam ala Ira Koesno menjadi standar wajib agar program pemberitaan dianggap berkelas.

Ternyata sajian pemberitaan yang lepas dari filter penguasa, bahkan pemilik modal yang saat itu belum terlalu menyadari kekuatan TV sebagai media informasi sanggup membangunkan masyarakat dari tidur yang panjang dari masalah politik dalam negeri, yang pada akhirnya melahirkan gelombang demonstrasi mahasiswa yang menumbangkan rezim pada saat itu.   

Media pemberitaan pun semakin kuat dengan semakin lebarnya kran kebebasan pers oleh Presiden BJ Habibie.

 

Fase Kesadaran Dahsyatnya Media Pemberitaan Televisi. 

Setelah memiliki pengalaman menumbangkan rezim orde baru (walau tidak secara langsung), media pemberitaan televisi pun terus memikat perhatian masyarakat dengan menyiarkan siaran langsung sidang-sidang MPR-DPR yang kondisinya pada saat itu seru-nya sudah seperti pertandingan sepak bola Piala Dunia. Padahal tayangan sidang seperti ini sangat membosankan pada era Orde Baru. 

Kita dapat menyaksikan bagaimana Klub "poros tengah" yang dikapteni Amien Rais bisa membalikkan posisi kemenangan atas lawannya. PDIP sebagai parta pemenang pemilu harus gigit jari karena belum mengikuti kuliah politik dengan materi "Koalisi".

Bahkan kemudian Amien Rais kembali menunjukkan ke-profesorannya dalam bidang politik, dengan strategi "pergantian dukungan", sehingga kawan yang pernah diusung menjadi tersungkur dan lawan yang pernah dijungkal malah digendong naik ke podium pemenang. Sungguh tayangan "reality show" yang paling menarik dan real yang pernah disajikan oleh media pemberitaan televisi.

Itu semua tidak akan mulus tanpa ada tayangan televisi. Saat itu, pada era reformasi, rakyat benar-benar diservice oleh media sehingga merasa menjadi pemegang kontrol atas jalannya pemerintahan. Para politikus pun mulai banyak yang menyadari bahwa untuk dapat tempat dihati masyarakat, mereka harus menjadi media darling.

Ternyata diantara para politikus ada yang terlambat menyadari dahsyatnya kekuatan media darling, sehingga ada dari pihak di PDIP (Taufiq Kiemas) yang melakukan blunder statemen - Jendral Kekanakkan", yang membentuk opini "tokoh antagonis yang menganiaya" dan "tokoh protagonis yang dianiaya".

Terbukti akhirnya podium untuk pemenang yang sebelumnya diduduki oleh Presiden Megawati pun harus diserahkan kepada Presiden SBY melalui Pemilu Presiden yang syah.

Diperkuat lagi, saat itu, menjelang Pemilu, hubungan SBY memang sedang mesra-mesranya dengan Metro TV (satu-satunya Stasiun TV khusus pemberitaan dimasanya), ini terlihat dari tayangan kebersamaan beliau dengan Surya Paloh (Metro TV) dalam acara nonton bareng quick count hasil Pemilu. 

 

Fase Pers Menjadi Kekuatan Politik. 

Ternyata kedahsyatnya kekuatan media televisi ini akhirnya juga tercium oleh para pemilik modal stasiun televisi.

Jika sebelumnya, disaat era media televisi cuma menjadi sarana hiburan, banyak pemilik modal stasiun televisi yang melepaskan kepemilikan sahamnya oleh karena mahalnya biaya operasional yang tidak sebanding dengan keuntungan.

Pada masa setelahnya, justru memilki stasiun televisi (terlebih lagi televisi pemberitaan) malah menjadi keharusan bagi para petarung politik. Setidak-tidaknya didukung oleh stasiun televisi. Karena televisi terbukti telah menjadi sebagai referensi utama masyarakat untuk mengenal para petarung poltik. Bahkan kedahsyatan media televisi telah menggoda dua pemilik stasiun televisi untuk membuat partai politik.

Tak heran juga, jika saat ini terlihat pertarungan politik antara calon-calon kandidat penguasa juga menjadi pertarungan antara media-media pemberitaan (baik televisi maupun online).

Ada yang sependapat bahwa pertarungan politik perebutan kursi presiden dalam Pemilu Pilpres yang lalu antara Jokowi dengan Prabowo juga menjadi pertarungan Metro TV dengan TV One? 

Jika ini yang memang benar terjadi, Media Pemberitaan saat ini memang telah tunduk pada kemauan sang pemodal. Tak heran sosial media telah menjadi arena perang opini baru, terutama bagi petarung politik yang tidak memiliki atau memiliki dukungan dari media pemberitaan televisi yang sudah kembali terbelenggu. 

 

Berita Yang Bukan Dari Media Televisi (baca : Media Sosial ) adalah HOAX.

Sebagaimana yang kita tahu, dengan adanya sosial media, setiap orang hanya dengan memberikan komentar atau melaku copas pada account pribadi media sosialnya sudah bisa menyebarkan opini yang bisa dibaca oleh sekian banyak orang yang tersambung padanya dan jika orang-orang yang tersambung terus menyebarkannya, ini sudah bisa menjadi kekuatan dahsyat yang tidak kalah dengan media televisi.

Hanya saja, tentunya opini dari setiap pemilik account media sosial ini tentunya bagi masyarakat yang cerdas, tidak akan dianggap informasi yang kredibel. Karena selain dianggap subjektif, mereka juga dianggap mengeluarkan pendapat tanpa diikat kaidah riset, jurnalisme, legal yang jelas, tidak ada kerugian materil dan tidak ada rasa ketakutan resiko tidak dipercaya oleh audiens sehingga informasi dari mereka sering dianggap sebagai hoax.  

Tetapi jika pernyataan "Media Pemberitaan saat ini memang telah tunduk pada kemauan sang pemodal ini adalah benar", maka nilai informasi dari media pemberitaan resmi pun sama saja dengan hoax , hanya bedanya adalah hoax yang disajikan secara profesional

 

Opini Masyarakat Mengikuti Selera Pemilik Modal

Kebanyakan dari kita seringkali menganggap masyarakat sudah cerdas. Padahal Informasi yang kita dapat, jika hanya dari media yang mengikuti selera pemilik modal, maka itu belum tentu menggambarkan situasi sesungguhnya. Dalam situasi seperti ini, justru kita harus melebarkan pandangan seluas-luasnya dan tabayyun terhadap bebagai alternatif media yang dianggap independen, melihat berbagai perspektif sudut pandang atas suatu masalah agar kita memiliki opini yang objektif, bukan hanya mengakses media resmi tetapi telah dibelenggu opini dari selera sang pemilik modal.

 

Opini Pemilik Modal Tentang Islam di Dunia dan di Indonesia.

Apa pendapat dunia tentang Islam?

Teroris, Intoleran dan berbagai hal-hal buruk lainnya.

Tidak heran, karena referensi informasi yang melahirkan opini masyarakat dunia tentang kondisi dunia, khususnya yang terkait dengan Islam juga hanya dibatasi oleh media-media raksasa yang diyakini kredibelitasnya (hanya karena media-media tersebut memiliki modal yang juga raksasa). Padahal informasi yang disajikan pastinya dipilih berdasarkan kepentingan tuan-tuan pemodal yang ada dibelakangnya.

Opini masyarakat dunia tentang Islam adalah perspektif dari CNN, BBC dan para sekutunya.

Sehingga saat Negara-negara non muslim menjarah negara muslim akan disebut sebagai penjaga perdamaian, sementara para pejuang muslim yang sedang memperjuangkan tanah yang direbut  oleh para penjarah malah disebut teroris.

Aksi pembantaian massal terhadap negara muslim, tindakan intoleran terhadap penduduk muslim di negara mereka tidak akan lolos di meja redaksi Media-Media mereka.

Mereka pun menjadikan headine kisah-kisah sandiwara antagonis muslim bentukkan mereka sendiri untuk men-generalisasi opini masyarakat dunia tentang Islam, Siapa Al Qaeda? Siapa ISIS? Itu adalah anak kandung mereka sendiri untuk menyamarkan dan memberi label teroris kepada  para pejuang Islam sesungguhnya .

 

Bagaimana dengan di Indonesia?

Untuk mengetahui dimana posisi media-media raksasa di Indonesia terhadap pembentukan opini masyarakat terhadap Islam, sebaiknya kita menjawab pertanyaan-pertanyaan ini.

Opini mana yang sering ditampilkan dalam Media-media kita?

  • Aksi demo penistaan agama 212 adalah "reaksi warga muslim yang layak tersinggung akibat dari statemen mencampuri urusan keyakinan agama lain dari seorang gubernur non muslim" atau "reaksi tak pantas dari warga muslim yang intoleran"?
  • Fatwa memilih pemimpin seiman dan melarang pemaksaan warga muslim menggunakan atribut keagamaan agama lain adalah "hak menjalankan keyakinan agama masing-masing sesuai UUD 45" atau "tindakan anti kebhinekaan"?

Jika disaat umat muslim yang sedang menjalankan keyakinannya umatnya sendiri tanpa ingin diganggu umat lainnya disebut intoleran dan anti kebhinekaan, sementara oknum dari umat beragama lain yang mencampuri urusan umat muslim dan memaksakan umat muslim menggunakan atribut keagamaan mereka malah dianggap toleran dan pro kibhinekaan, maka pembelokkan opini sedang terjadi.

 

Wallahu a’lam bish-shawab

SAJADA Media Islam Inspiratif


baca juga trendingrumah.com

Feed not found.

NEWS

Tabligh Akbar Politik Islam - Subuh Berjama'ah di Masjid Al Azhar

 

Semenjak bergulirnya masalah "Penistaan Al qur'an", terlepas dari masalah itu sendiri, rupanya membawa dampak positif, yaitu merekatnya kembali ukhuwah Islamiyah.  

Sejumlah Ulama Mengutuk Aksi Teror Bom

 

Kejadian teror bom di Surabaya dan tempat-tempat lainnya yang baru-bara saja terjadi cukup kembali membuat semua pihak geram. Berbagai ulama di Indonesia pun menyampaikan bahwa tindakan tersebut tidak dibenarkan dalam agama dan mengutuk siapa pun pelakunya. 

Bijaksana Dalam Share Di Media Sosial

 

Jika datang kepadamu orang fasik membawa suatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan suatu musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatanmu itu.

Jika Dakwah Adalah Kegiatan Marketing

 

Seringkali kita merasa sedang mengajak (berdakwah) padahal kita malah semakin menjauhkan target audiens tersebut kepada Islam. Logika sederhananya adalah, apakah kita akan membeli produk yang dijual oleh sales yang membenci kita? 

Jika Islam adalah Sebuah Brand

 

Jika Islam adalah sebuah Brand, maka pendakwah adalah pemegang peranan fungsi Marketing dan Public Relation. Bila terjadi pergeseran persepsi, maka saatnya kita koreksi diri dan kembali kepada value dan cara memasarkan (dakwah) seperti yang diajarkan Rasulullah. 

EKONOMI SYARIAH

Dompet Dhuafa Kirim Dai Ambassador ke Berbagai Negara

 

Dompet Dhuafa akan mengirimkan 25 Dai Ambassador ke berbagai negara selama bulan suci Ramadhan. Tahun ini merupakan kali keenam Dompet Dhuafa melalui Corps Dai Dompet Dhuafa (Cordofa) mengirimkan dai ke luar negeri secara berturut-turut sejak 2013 

Peduli Masyarakat Sekitar, AXA Mandiri dan BAZNAS Salurkan Paket Ramadhan Bahagia

 

Pada tahun 2015 AXA Mandiri telah menyediakan perlindungan asuransi syariah melalui lebih dari 20 ribu polis asuransi dan pada tahun 2016 meningkat menjadi lebih dari 33 ribu polis asuransi syariah. 

Wujudkan Indonesia Sebagai Kiblat fashion Muslim Dunia

 

Indonesia merupakan negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia. Potensi ini harus menjadi sebuah modal awal untuk melangkah sebagai pemain terdepan. 

Ethis Crowd Mengenalkan Fintech Crowd Founding Berbasis Syariah Pertama di Dunia

 

Di tengah bangkitnya pilar-pilar ekonomi berbasis syariah, Ethis Crowd mengenalkan fintech crowd founding properti berbasis syariah pertama di dunia.

Akhirnya Paytren Fintech Berbasis Syariah Mendapat Izin OJK

 

Ustadz Yusuf Mansur melalui Paytren merupakan salah satu figur contoh tokoh islam, yang selama ini telah berjuang untuk menunjukkan bahwa Umat Islam Indonesia sebagai golongan mayoritas harus menjadi pemain pasar utama di negaranya sendiri. Jangan cuma menjadi penonton atau cuma sebagai target pasar dari para pebisnis non muslim, apalagi pihak negara asing. 

BELAJAR

Bab: Penjelasan bahwa islam muncul dengan keterasingan dan akan kembali dengan keterasingan

1 KITAB: MUKADIMAH

Bab: Penjelasan bahwa islam muncul dengan keterasingan dan akan kembali dengan keterasingan

 

Bab: Nabi Shallallahu 'alaihi wa salam selalu memberi waktu yang tepat ketika memberi nasehat

KITAB: ILMU

Bab: Nabi Shallallahu 'alaihi wa salam selalu memberi waktu yang tepat ketika memberi nasehat

 

Bab: Keutamaan orang yang memelihara agamanya

KITAB: IMAN

Bab: Keutamaan orang yang memelihara agamanya

 

Bab: Penjelasan tentang iman yang dengannya bisa memasukkan ke dalam surga

2 KITAB: IMAN

Bab: Penjelasan tentang iman yang dengannya bisa memasukkan ke dalam surga

 

Bab: Permulaan Wahyu

KITAB: PERMULAAN WAHYU

Bab: Permulaan wahyu

 

TAUSIYAH

Bersabar Saat Dalam Kelapangan Rezeki

 

"Tidaklah mungkin terjadi seorang fakir menderita kelaparan dan kekurangan pakaian, kecuali oleh sebab kebakhilan kaum berpunya. Ingatlah, Allah SWT akan melakukan perhitungan yang teliti dan meminta pertanggungjawaban mereka dan selanjutnya akan menyiksa mereka dengan siksaan yang pedih" (HR Ash-Shabuni).

Jangan Membenci Saat "Yang Berbeda" Bertanya

 

Seseorang bertanya, : "Kenapa Allah menurunkan Agama Yahudi dan Nasrani melalui nabi-nabinya? Jika Islam turun melalui Nabi Muhammad SAW, Bagaimana nasib Nabi-Nabi yang tidak beragama Islam sebelum jaman Rasulullah SAW?"

 

Mintalah Pertolongan Allah

 

Pernahkah kita merasa berada di titik nadir, dimana kesulitan yang kita miliki seolah-olah sudah tidak ada lagi jalan keluarnya?

Berbeda Tetapi Tetap Sayang

 

Sungguh walau kami berdua berbeda faham, tetapi beliau mau hadir untuk memberi tausiyah walau tidak ikut zikir bersama. Beliau tidak berqunut, tetapi saat sholat subuh di mesjid Az Zikra disamping abang, beliau ikut berqunut.

Usia 40 Tahun, Belum Ada Minat Terhadap Agama, Pertanda Buruk Sisa Umur

 

Kaum salaf, apabila diantara mereka ada yang sudah berumur 40 tahun, ia mulai melipat kasur, yakni tidak akan tidur lagi sepanjang malam, selalu melakukan shalat, bertasbih dan beristighfar. 

SEJARAH

Kisah Nabi Sulaiman, Semut & Cacing Buta

 

Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dan tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh mahfuzh).

KH. Hasyim Asy'ari

 

Hasyim Asy'arie kemudian memutuskan untuk kembali ke Mekkah dan menetap di sana selama kurang lebih tujuh tahun. Di Mekkah beliau banyak berguru ke ulama-ulama besar baik dari Mekkah sendiri maupun ulama Indonesia. 

KH. Ahmad Dahlan

 

Pada usia 15 tahun, beliau berhaji sekaligus menuntut ilmu ke Mekah. Selama 5 tahun berguru kepada banyak tokoh besar Islam dunia, beliau juga mulai bersentuhan dengan berbagai pemikiran Islam pembaharu. 

Nabi Ayyub AS

 

Iblis mengira ketaatan Nabi Ayub AS adalah hanyalah ketaatan untuk mengamankan kondisi ideal sang nabi agar terus dapat hidup dengan segala kenyamanan tersebut.

REFERENSI

Yahya Zainul Ma'arif | Buya Yahya

 

Yahya Zainul Ma'arif yang lebih akrab disapa Buya Yahya, ladalah pengasuh Lembaga Pengembangan Da'wah dan Pondok Pesantren Al-Bahjah yang berpusat di Cirebon. 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Abdullah Gymnastiar 2017

 

Jadwal Majelis Taklim, Ceramah, Tausiyah Abdullah Gymnastiar 2017 

Hijab Fashion Parade

 

Hijab Fashion Parade
Kamis, 15 Juni 2017
Hotel Sari Pan Pasific, Istana Ballroom. Jakarta 

Muhammad Syafii Antonio

 

Muhammad Syafii Antonio adalah seorang muslim keturunan Tiong Hoa yang menjadi pakar ekonomi syariah di Indonesia. 

Muhammad Arifin Ilham

 

Muhammad Arifin Ilham lahir di Banjarmasin, 8 Juni 1969; umur 46 tahun) adalah seorang pendakwah atau da’i. Ia mendirikan majelis taklim bernama “Adz-Dzikra” pada tahun 2000. 

DOA

Doa Sebelum dan Sesudah Belajar

 

Robbii Zidnii ‘Ilmaa, Warzuqnii Fahmaa, Waj’alnii Minash-Shoolihiin

Ya Allah Tambahkanlah aku ilmu, Dan berilah aku karunia untuk dapat memahaminya, Dan jadikanlah aku termasuk golongannya orang-orang yang soleh.

Doa-Doa Para Nabi & Rasul

 

Doa Nabi Adam 

“Robbana zholamna anfusana wailam tagfirlana watarhamana lana kunnana minal khosirin“  

Doa Sebelum dan Sesudah Tidur

 

Bismika Allahuma Ahya Wa Amuut.

Alhamdulillahi ladzi Ahyana Ba'da Maa Amaa Tanaa Wa ilaihin Nusyuur.

Doa Sebelum Makan & Sesudah Makan

 

Allahuma Baarik lanaa fiimaa razaqtanaa waqinaa 'adzaa bannaar.


Alhamdulillahilladzii ath'amanaa wa saqoonaa wa ja'alanaa muslimin.

Doa Sebelum dan Sesudah Masuk Kamar Mandi (WC)

 

ALLAHUMMA INNII A'UUDZU BIKA MINAL KHUBUTSI WAL KHOBAAITSI

Ya Allah sesungguhnya aku berlindung kepadaMu dari setan laki-laki dan setan perempuan